Minggu, 08 Januari 2012

BAB V. GENETIKA

BAB V. GENETIKA

Genetika merupakan ilmu yang mempelajari tentang proses penurunan sifat dari induk ke keturunannya. Tokoh penting dalam ilmu genetika adalah bapak Mendel yang menemukan bahwa pewarisan sifat dipengaruhi oleh gen.
Gen tersusun atas molekul DNA (Deoksiribosa Nucleic Acid) dan RNA (Ribosa Nucleic Acid), namun yang berperan pada pewarisan sifat adalah DNA. Gen terdapat di kromosom yang terletak di dalam inti sel. Kromosom dibedakan menjadi 2 yaitu kromosom tubuh (autosom) yang tersusun diploid (2n) dan kromosom kelamin (gonosom) yang tersusun haploid (n).
Percobaan Mendel dilakukan pada tanaman kacang ercis dengan menggunakan diagram persilangan dan beberapa istilah. Berikut istilah-istilah yang digunakan dalam diagram persilangan:
1.      Parental : induk/orang tua, baik jantan maupun betina yang dikawinkan
2.      Gamet : sel kelamin
3.      Filial : keturunan/anak
4.     Genotip : susunan gen yang tidak dapat diamati langsung/yang tidak tampak, biasanya disimbolkan sesuai huruf depan sifat, misal bunga warna merah=simbol MM. Simbol huruf berpasangan karena kromosom tubuh tersusun 2n.
5.     Fenotip : sifat yang tampak dari susunan gen, misal merah, besar, manis, tinggi
6.     Dominan : sifat yang menang/menutupi/mengalahkan sifat yang lain, disimbolkan dengan huruf kapital
7.      Resesif : sifat yang kalah/ditutupi/dikalahkan sifat yang lain, disimbolkan dengan huruf kecil
8.    Intermediet : sifat yang tidak menang maupun tidak kalah/mempunyai kekuatan yang sama muncul pada keturunan.
9.   Homozigot : genotip yang terdiri dari pasangan gen yang hurufnya sama (kapital semua/kecil semua), misal MM, mm, AABB, aabb 
10. Heterozigot : genotip yang terdiri dari pasangan gen yang hurufnya berbeda (kapital dan kecil), misal Mm, Aa, Bb, AaBb
11.   Hibrid : persilangan individu dengan sifat beda, misalnya monohibrid (1 sifat beda, dihibrid (2 sifat beda)

Contoh diagram persilangan 
      Kasus 1: monohibrid dominan
Bunga pukul empat warna merah dikawinkan dengan bunga pukul empat warna putih. Dari perkawinan tersebut diperoleh keturunan pertama yang semuanya berwarna merah, sedangkan apabila keturunan pertama dikawinkan sesamanya diperoleh keturunan kedua: bunga warna merah dan putih. Dari kasus di atas dapat dituliskan diagram persilangannya sebagai berikut:
P1 (Parental pertama) => (2n)  =          MM                 x                      mm
                                                         (warna merah)                      (warna putih)
Gamet (n)                                   =          M                                            m
F1 (Filial pertama)                     =                                  Mm
                                                                              (warna merah)
P2 (Parental kedua)            =          Mm                 x                      Mm
                                                     (warna merah)                    (warna merah)
Gamet                                    =          M                                            M
                                                            m                                             m
F2 (Filial kedua)                      =          1.  MM = merah
2.    Mm = merah
3.    Mm = merah
4.    mm = putih
Kesimpulan :
Perbandingan genotip F2 = MM : Mm : mm = 1 : 2 : 1 = 25% : 50% : 25%
Perbandingan fenotip F2 = merah : putih = 3 : 1 = 75% : 25%
Keterangan :
1. Warna merah disimbolkan dengan huruf ‘M’ karena bersifat dominan, hal ini diketahui dari perolehan keturunan pertama yang semuanya merah. Sedangkan warna putih disimbolkan dengan huruf ‘m’ karena bersifat resesif.
2.   Gamet yang hurufnya sama dalam 1 individu ditulis sekali saja
3.   Pencarian keturunan kedua dapat menggunakan metode tabel seperti berikut:
    Gamet induk 1

                    
                          Gamet induk 2
M
m
M
MM (merah)
Mm (merah)
m
Mm (merah)
mm (putih)
Penulisan genotip diawali huruf KAPITAL terlebih dahulu per pasangan
4.    Perhitungan persentase adalah sebagai berikut:
Misal perbandingan fenotip F2 = merah : putih = 3 : 1,
Untuk % merah =  x 100 % = 75 %, angka 4 diperoleh dari jumlah total semua keturunan kedua

Kasus 2 : monohibrid intermediet
Bunga pukul empat warna merah dikawinkan dengan bunga pukul empat warna putih. Dari perkawinan tersebut diperoleh keturunan pertama yang semuanya berwarna merah muda, sedangkan apabila keturunan pertama dikawinkan sesamanya diperoleh keturunan kedua: bunga warna merah, merah muda dan putih. Dari kasus di atas dapat dituliskan diagram persilangannya sebagai berikut:
P1 (Parental pertama)         =          MM                 x                      mm
                                                     (warna merah)                      (warna putih)
Gamet                                    =          M                                            m
F1 (Filial pertama)                =                                  Mm
                                                                    (warna merah muda)
P2 (Parental kedua)              =          Mm                 x                      Mm
                                                     (merah muda)                     (merah muda)
Gamet                                     =          M                                            M
                                                            m                                             m
F2 (Filial kedua)                    =            1.  MM = merah
2.    Mm = merah muda
3.    Mm = merah muda
4.    mm = putih
Kesimpulan :
Perbandingan genotip F2 = MM : Mm : mm = 1 : 2 : 1 = 25% : 50% : 25%
Perbandingan fenotip F2 = merah : merah muda : putih = 1 : 2 : 1
     = 25% : 50% : 25%
Pada kasus ini terdapat sifat intermediet atau disebut semi dominan 
  Kasus 3 : dihibrid
Bunga warna merah batang tinggi dikawinkan dengan bunga warna putih batang pendek. Dari perkawinan tersebut diperoleh keturunan pertama yang semuanya berwarna merah batang tinggi, sedangkan apabila keturunan pertama dikawinkan sesamanya diperoleh keturunan kedua, antara lain: bunga warna merah batang tinggi, bunga warna merah batang pendek, bunga warna putih batang tinggi dan bunga warna putih batang pendek. Dari kasus di atas dapat dituliskan diagram persilangannya sebagai berikut:
P1 (Parental pertama)         =          MMTT                     x            mmtt
                                                     (merah, tinggi)                      (putih, pendek)
Gamet                                   =          MT                                          mt
F1 (Filial pertama)                =                                  MmTt
                                                                           (merah, tinggi)
P2 (Parental kedua)              =          MmTt             x                      MmTt
                                                     (merah, tinggi)                    (merah, tinggi)
Gamet                                     =          MT                                          MT     
                                                            Mt                                           Mt
                                                            mT                                          mT
                                                            mt                                            mt
F2 (Filial kedua) =
Gamet induk 1

            Gamet induk 2
MT
Mt
mT
mt
MT
MMTT
Merah, tinggi
MMTt
Merah, tinggi
MmTT
Merah, tinggi
MmTt
Merah, tinggi
Mt
MMTt
Merah, tinggi
MMtt
Merah, pendek
MmTt
Merah, tinggi
Mmtt
Merah, pendek
mT
MmTT
Merah, tinggi
MmTt
Merah, tinggi
mmTT
Putih, tinggi
mmTt
Putih, tinggi
mt
MmTt
Merah, tinggi
Mmtt
Merah, pendek
mmTt
Putih, tinggi
mmtt
Putih, pendek

Kesimpulan :
Perbandingan genotip F2 = MMTT : MMTt : MMtt : MmTT : MmTt : Mmtt : mmTT : mmTt : mmtt = 1 : 2 : 1 : 2 : 4 : 2 : 1 : 2 : 1
Perbandingan fenotip F2 = merah, tinggi : merah, pendek : putih, tinggi : putih, pendek = 9 : 3 : 3 : 1


Latihan soal

Pilihlah Jawaban yang benar dan tepat!

1.   Fenotip adalah sifat yang tampak dari luar merupakan ekspresi dari…
a.   Genotip                  c. Genotip & lingkungan
b.   gen dominan          d. gen resesif  
2. Bila sifat keturunan dari suatu persilangan merupakan kombinasi atau campuran dari sifat kedua induknya, maka disebut sifat…
a.   Dominan              c. intermediet
b.   Resesif                  d. komplementer
3. Gen yang menutupi pengaruh gen lain sehingga sifat yang dibawanya terekspresikan pada suatu individu disebut…
a.   gen dominan
b.   gen resesif
c.   gen komplementer
d.   gen intermediet
4. Perkawinan silang dengan hanya melibatkan satu sifat beda disebut perkawinan secara …
a.   Trihibrid                c. Hibrid
b.   Monohibrid            d. Dihibrid
5.   Individu homozigot adalah individu yang…
a.   memiliki gen yang sama-sama dominan atau sama-sama resesif
b.   memiliki gen yang dominan dan gen yang resesif
c.   memiliki genotipe yang sama dengan fenotipe
d.   memiliki fenotipe yang sama meskipun lingkungan berbeda
6.   Genotip homozigot ditunjukkan sebagai berikut kecuali
a.   BB
b.   kk
c.   LlMm
d.   BBKK
7.   Individu dengan genotip AaBb akan memiliki gamet…….
a.   Aa, Bb
b.   AA, Aa, BB, Bb
c.   AB, ab
d.   AB, Ab, aB, ab
8.  Warna bulu hitam pada kucing dikendalikan oleh gen H yang dominan terhadap gen bulu putih (h). Perkawinan 2 ekor kucing menghasilkan keturunan dengan rasio hitam : putih = 1 : 1. Berdasarkan data diatas, maka genotipe kedua induk kucing masing-masing adalah…
a.   HH dan HH             c. Hh dan hh
b.   HH dan hh              d. Hh dan Hh
9.   Bila bunga Mirabillis jalapa merah muda (Mm) disilangkan dengan putih (mm) akan menghasilkan keturunan…
a.     merah muda : putih = 2 : 1
b.     merah muda : putih = 1 : 1
c.     merah muda : putih = 1 : 3
d.     merah muda : putih = 3 : 1
10.Persilangan terjadi antara sesama kacang kapri berbiji bulat kuning heterozigot. Jika biji bulat (B) dominan terhadap kisut (b) dan kulit biji berwarna kuning (K) dominan terhadap hijau (k) maka persilangan tersebut akan menghasilkan keturunan dengan rasio fenotip…..
a.   9 : 6 : 1
b.   9 : 3 :3 : 1
c.   15 : 1
d.   12 : 3 : 1
11.Pada marmut, warna bulu hitam dominan terhadap albino, bulu kasar dominan terhadap bulu halus. Marmot yang berbulu hitam kasar dikawinkan dengan yang berbulu albino halus menghasilkan keturunan F1 yang semuanya berbulu hitam kasar. Jika keturunan F1 tersebut saling dikawinkan, maka probabilitas keturunannya yang berbulu hitam kasar adalah ..
a.   9/16                        c. 6/16
b.    3/16                       d. 1/16 
12.Pada tanaman kacang, biji bulat (B) dominan terhadap kisut (b) dan kulit biji berwarna coklat (C) dominan terhadap putih (c). Tanaman kacang yang bijinya bulat coklat dikawinkan dengan yang bijinya kisut putih menghasilkan tanaman yang berbiji bulat coklat, bulat putih, kisut coklat & kisut putih dengn perbandingan 1:1:1:1. Masing-masing genotipe dari kedua induk adalah…
a.   BBCC dan bbcc         c. BbCc dan bbcc
b.   BBCc dan bbcc         d. BbCc dan bbCc
13.Pada Tanaman Hibiscus batang tinggi (T) dominan terhadap pendek (t), warna bunga merah (M) dominan terhadap warna putih (m). Jika dua tanaman yang bersifat heterozigot disilangkan dan menghasilkan F1, maka dari 48 tanaman F1 yang berbatang pendek merah ada………
a.   27                            c. 3
b.   9                              d. Tidak ada
14.Sepasang suami istri masing-masing bergolongan darah A dan B memiliki seorang anak yang bergolongan darah O, maka penjelasan yang dapat diberikan yaitu…
a.   istri A heterozigotik & suami B homozigotik
b.   istri B heterozigotik & suami A homozigotik
c.   istri A homozigotik & suami B heterozigotik
d.   istri A heterozigotik & suami B heterozigotik
15.Pernikahan antara wanita dan laki-laki yang keduanya berpenglihatan normal menghasilkan seorang anak laki-laki yang buta warna dan dua anak perempuan berpenglihatan normal. Dari kasus ini dapat diketahui bahwa…
a.   ibu adalah homozigot dominan
b.   ibu adalah homozigot resesif
c.   ibu adalah karier
d.   ayah adalah homozigot dominan


0 komentar:

Poskan Komentar